Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 03 Desember 2012

manfaat tersenyum


Mau share ke kalian soal manfaat senyum nih. Berhubung di kampus gue pun diajarkan buat menerapkan 7S yang salah satunya ada “senyum”.
Hari ini hari yang ga jauh beda dari hari-hari biasanya, bangun pagi, ngepel rumah, mandi, siap-siap, berangkat ngampus. Cuma hari ini bawaannya tenang aja, sampai pas pulang, gue naik angkot. Kira-kira udah setengah jalan, ada dua bapak-bapak naik angkot tadi. Dari mukanya sih udah ketara banget kalo mereka dari daerah timor.
Karena dari kecil gue kebiasaan ngeliatin orang yang rada aneh, jadi gua liatin lah tuh orang, pas tuh orang balik liat gue, gue ga bisa ngelak, yaudah akhirnya gue putusin buat senyum lalu buang muka. Ternyata tuh orang masih ngeliatin gue (ga GR loh!), ga lama dia nanya “sekolah dimana de?” –pertanyaan yang lazim banget orang tanyain saat awal pertemuan di angkot. Dengan gaya sok ramah gue jawab “di Depkes” dengan harapan tuh orang tau tempat kuliah gue. Dia Cuma ngerespon dengan anggukan tanda mengerti. Trus dia ngelanjutin pertanyaannya “dari daerah timor yah?” gue sedikit kaget karna selama ini orang2 selalu salah tebak soal suku gue, ada yang bilang batak lah, sunda lah, jawa (emang!), dan sebagainyalah. Dengan agak malu2 (tapi ga malu2in) gue bilang “papa dari ambon”.
Mukanya langsung rada sumringah, kayak orang Indonesia yang ketemu sesamanya di negara tetangga, ya mungkin begitu. Perbincangan dimulai, dia nanya banyak hal tanpa gue tanya balik. Mulai dari ambon daerah mana, tempat kuliah gue (lagi), marga gue, bla bla bla. Sampe2 dia sempetin buat curhat kalo dia itu dulu mantan pemain timnas dan sekarang pelatih sepak bola, entah bener atau ga tapi itu bikin gue agak kagum. Trus dia nanya, kenal sama sodaranya ga, dari marganya sih gue kayanya kenal tapi gue gatau spesifik orangnya. Trus dia bilang “udah nanti ongkos om yang bayar” dengan gayanya, tapi ga lama dia nanya, ongkos naik angkot ini berapa. GUBRAK !
Dan yang paling bikin gue uncomfort itu dia nyuruh gue buat ngesave nomernya di hape gue, karna gue gaenak ya gue save aja dengan nama kontak “?” hahahaha
Pas turun, bener aja, dia bayarin ongkos gue. Setelah berterima kasih, gue langsung ngibrit. Yaaaaaa, positifnya gue irit ongkos. Gue sempetin beli es buah dulu, gue liat ke arah belakang, ada dia atau7t5vuii8o.jpg ga. Semenit, dua menit, tiga menit, aman. Gue pikir pasti dia dijemput sodaranya itu, eh ga lama gue liat dia, dia naik angkot yang lagi ngetem yang tadinya udah gua rencanain buat dinaikin. Buat ngehindarin percakapan yang memanjang lalu dia minta gue ngeadd facebook atau ngefollow twitternya juga jadi gue nyari angkot lain. SEKIAN J

Tidak ada komentar:

Posting Komentar