Ada kesalahan di dalam gadget ini

Rabu, 23 Januari 2013

kekuatan doa



Hy guys, what’s up ?? haha
Kita mau bahas soal kekuatan doa..
Semua pasti udah tau kan? Doa itu nafas hidup orang percaya, doa juga cara kita berkomunikasi dengan Tuhan. Bayangin aja kalo kita hidup tanpa bernafas, impossible kan? Karna kalo otak kita telat 4 detik aja asupan oksigennya, kita bisa meninggal, nahloh ?! kebayang kan pentingnya bernafas ? begitu juga doa yang kita bilang nafas hidup orang percaya, hidup disini tentu saja kehidupan rohani kita ya guys. Kalian tau ga? Doa itu besar banget kuasanya seperti yang dibilang di kitab Yakobus 5 : 16b “doa orang yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya.” Itulah alasan kenapa kita selalu menyertakan “AMIN” di setiap akhir doa kita, yup ! Amin, atau yang berarti “ya, pasti jadi” merupakan wujud iman kita yang meyakini bahwa Tuhan akan mendengar dan mengabulkan doa kita, tentu saja dengan waktunya Tuhan ya guys. Gue udah ngerasain sendiri besarnya kekuatan doa, keluarga, pelayanan, komunitas, studi gue semuanya berhasil berkat usaha dan doa. salah satu buah doa gue itu musuh gue yang bisa maafin gue. Jadi, pas SMA kelas 1 gue sekelas sama salah satu cowok, dia lucu, easy going, baik juga, tapi sikapnya berubah setelah temen deketnya ngeledekin dia sama gue, dia sangat gasuka. Nah, pas naik ke kelas 2, kebetulan dia sekelas lagi sama gue dan temen deketnya itu, situasi yang awalnya tenang dikacauin sama temennya itu dengan mulai ngeledek gue sama dia lagi sampe puncaknya pas pelajaran kesenian, gue sama cowok itu sekelompok, kita disuruh bikin puisi dan dari puisi itu kita suruh bikin lagu. Jengjeng !! dalam waktu 2 minggu bikin lagu? Helow ! masih kelas 2 SMA kali, tugasnya udah tingkat dewa gitu. Semua anggota tim gue lepas tangan dan nyerahin semuanya ke gue. Setelah gue beres bikin lagu (ngejiplak lebih tepatnya), gue ngasih tugas ke cowok itu karna dia ga pernah kerja, gue sms.... eh, balesannya gaenak banget. Kita adu mulut di sms, besoknya pas gue masuk sekolah komplotan dia mulai ngelirik gue dengan sinis, bahkan gue bilang “misi” aja mereka bales “biasa aja dong nat, ga nyelow amat!” jleb !! gue bener2 dibikin uncomfort di kelas sama mereka. Gue masih ngehidupin kesabaran gue, gue ajak cowok itu latihan dengan ngomong langsung, tapi kalian tau balesannya? Dia buang muka trus manggil temennya dan pergi. Disitu gue udah gabisa nahan lagi, akhirnya gue nangis. Mungkin terkesan cengeng, tapi itu cara gue buat ngalihin amarah gue biar ga tambah bikin gue mau marah. Anggota kelompok gue ngedukung cowok itu, secara, dia emang agak tenar dan banyak temennya. Gue disuruh minta maaf, gue gamau, jelas lah ! bukan gue yang salah, kan dia yang memicu pertengkaran karna rasa gasukanya ke gue. Tapi akhirnya gue minta maaf juga, dia masih ga ngegubris.
Ternyata permintaan maaf gue itu, malah jadiin dia makin ngeledek dan ngerasa dia menang. Dia gamau duduk deket gue, dia gamau minjem barang2 gue, dia gamau skelompok sama gue, semua yang berhubungan sama gue bakal dia jauhin. Akhirnya gue bawa dalam doa, 2 minggu kemudian dia mau minjem tipeX gue, sebulan kemudian dia mau duduk deket gue buat nanya materi yang ga dia paham, dan akhirnya mau sekelompok lagi sama gue.
Mungkin itu salah satu dari sekian banyak buah doa yang gue terima selama ini. Big thanks for Jesus

Tidak ada komentar:

Posting Komentar